Akhirnya…

Roda persawat Boeing 747-400 Jumbo jet itu bercedit nyaring ketika menginjakkan rodanya di bandara Internasional Soekarno Hatta, boeing milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia itu merangkak perlahan menuju landasan parkir, garbarata ( belalai gajah ) buatan PT. Bukaka bergeser mendekati pintu yang akhirnya menyatu.

Perasaan was-was masih menghantui, karena jika orang yang saya tunggu ternyata tidak ada maka mau tidak mau saya harus terbang satun jam lagi menuju Peking untuk mencari tahu apakah yang bersangkutan masih terhalang di Peking atau Shanghai.

Satu demi satu penumpang berkeluaran, tapi orang yang saya cari-cari tidak ada. Saya mencoba mengontak via telepon genggam yang baru saya beli 3 hari yang lalu juga tidak membuahkan hasil. Telepon genggam canggih itu tidak berhasil membuat nomor diseberang mengangkat telepon selulernya.

Karena penasaran akhirnya saya menuju keperwakilan Garuda Indonesia dan mencari tahu melalui listing penumpang. Kekhawatiran saya terbukti. Orang yang saya cari tidak ada.
Bukan dana yang menjadi masalah, tetapi orang yang saya cari ini bisa menimbulkan masalah jika tidak saya jumpai. Saya lirik omega ditangan kiri, hmmm sudah jam 10.55 WIB, saya harus landing di Peking paling lama jam 18:00 waktu setempat atau saya akan benar-benar kehilangan kesempatan.

Saya tanya ke Garuda Indonesia apakah ada penerbangan dalam 2 jam kedepan, saya harus gigit jari karena Garuda baru terbang kam 16.25 WIB, itupun transit di Changi Singapura. Akhirnya walaupun harga tiket 1.5 kali lebih mahal terpaksa saya menggunakan Chatay Pasific untuk menuju Peking. Dengan waktu penerbangan diperkirakan 2 jam 10 menit, berarti saya akan landing di Peking jam 14.05 waktu setempat. Masih ada waktu dua jam untuk mencari orang tersebut.

Dan celakanya saya harus menunggu dua jam lagi untuk bisa take off. Dari pada pusing, saya lebih memilih menyandarkan punggung saya dikursi tunggu, terkantuk-kantuk serta diselimuti hawa dingin dari Air Conditioner membuat mata ini cukup berat untuk dibuka. Karena cukup lelah sudah menunggu dari pagi, akhirnya saya terlelap dikursi.

Entah berapa lama saya terlelap, tiba-tiba saya merasakan seseorang mengguncang bahu saya. Terkejut karena guncangan itu cukup keras.
“Bapak Melamun ya ?, ini dari paket untuk bapak, sepertinya buku”. Petugas cleaning service menyodorkan sebuah amplop. Saya lihat alamat pengirimnya dan tanpa tertahankan lagi bibir saya menyunggingkan senyum. Satu buah buku lagi dikirimkan oleh Seorang Sahabat yang beberapa waktu yang lalu melakukan lawatan ke China.

Terima kasih Mas Cholik, hari ini bukunya saya terima lagi. Dan Isinya ? Ntar lain kali saya posting. Kali ini cukup hayalan konyol saja dulu yang saya kabari.

Mengapa kok hanyalannya ke sampai ke Peking ? Mungkin dengan melihat Cover Buku-nya bisa memberikan sedikit gambaran.

Ok dah, happy blogging.

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

59 Tanggapan

  1. 2R says:

    Kek lagunya Band Peterpan ya mas, Khayalan tingkat tinggi, Kereeeen postingannya mas. Salute…hehee…

  2. Vulkanis says:

    Saat baca ban pesawat menempel dijalan,,saya langung berdetak takutnya pake ban vulkanisir deh..
    Kirain ada apa denganmu.
    Selamat atas bukunya

    • Aldy says:

      Nah ketahuan tuh, kebiasaan mendengar ban mendecit fikirannya pasti ada pengereman mendadak dan….hmmm

  3. Vulkanis says:

    Review Mas bukunya ditunggu

  4. Dangstars says:

    Waduh entar kalo saya dapat hadiah mau diposting lebih ngeriii

  5. nurhayadi says:

    Saya kira bandara sukarno hatta pindah kalimantan mas… Ternyata masih di jakarta to.

  6. achoey says:

    Pakde memang suka bagi2 kebahagiaan
    Dan Bapak memang pantas mendapatkannya 🙂

  7. Rindu says:

    Kiriman buku dari saya sudah terima mas? 🙂

  8. Kika says:

    Nice imagination Mas. Hahahaha… Aduhh apa ya istilahnya lupa aku… Padahal sering menuliskannya.

    • Aldy says:

      Kika,
      sekali waktu memang ditbutuhkan hayalan, walaupun isinya cuma pepesan kosong, agar bisa mengurangi ketegangan.

  9. attayaya says:

    waaaaah moga nyampe beneran di peking
    salam utk jet lee ya kang
    ooopsss jet lee nya masih tinggal di hongkong

  10. Deka says:

    Kalo kata peterpan dulu maha, Khayalan Tingkat Tinggi oom mah. heheheh

  11. Deka says:

    Peking tuh, bukan ayam peking Om..?? hiiiii

  12. Deka says:

    O ya kiriman ke saya belum diterima, masih rindu menunggu pasak bumi. hahahahah

  13. Andi says:

    pertama saya kira beneran pak. kok sampe segitunya mau nyusul ke negeri para ahli kungfu.
    ternyata… 🙂
    selamat ya pak.

  14. Mas Aldy selalu sukses bikin bunda deg2an.
    awas ya ,kalau besok2 bikin deg2an lagi *ngambek*
    tapi,khayalan kali ini menarik, benar2 menarik 😛
    salam hangat utk keluarga
    semoga selalu sehat
    salam

    • Aldy says:

      Bunda bisa saja 😆
      Postingan kedepan harus ubah strategi lagi…
      Salam juga untuk keluarga bunda.