Akhirnya…

Roda persawat Boeing 747-400 Jumbo jet itu bercedit nyaring ketika menginjakkan rodanya di bandara Internasional Soekarno Hatta, boeing milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia itu merangkak perlahan menuju landasan parkir, garbarata ( belalai gajah ) buatan PT. Bukaka bergeser mendekati pintu yang akhirnya menyatu.

Perasaan was-was masih menghantui, karena jika orang yang saya tunggu ternyata tidak ada maka mau tidak mau saya harus terbang satun jam lagi menuju Peking untuk mencari tahu apakah yang bersangkutan masih terhalang di Peking atau Shanghai.

Satu demi satu penumpang berkeluaran, tapi orang yang saya cari-cari tidak ada. Saya mencoba mengontak via telepon genggam yang baru saya beli 3 hari yang lalu juga tidak membuahkan hasil. Telepon genggam canggih itu tidak berhasil membuat nomor diseberang mengangkat telepon selulernya.

Karena penasaran akhirnya saya menuju keperwakilan Garuda Indonesia dan mencari tahu melalui listing penumpang. Kekhawatiran saya terbukti. Orang yang saya cari tidak ada.
Bukan dana yang menjadi masalah, tetapi orang yang saya cari ini bisa menimbulkan masalah jika tidak saya jumpai. Saya lirik omega ditangan kiri, hmmm sudah jam 10.55 WIB, saya harus landing di Peking paling lama jam 18:00 waktu setempat atau saya akan benar-benar kehilangan kesempatan.

Saya tanya ke Garuda Indonesia apakah ada penerbangan dalam 2 jam kedepan, saya harus gigit jari karena Garuda baru terbang kam 16.25 WIB, itupun transit di Changi Singapura. Akhirnya walaupun harga tiket 1.5 kali lebih mahal terpaksa saya menggunakan Chatay Pasific untuk menuju Peking. Dengan waktu penerbangan diperkirakan 2 jam 10 menit, berarti saya akan landing di Peking jam 14.05 waktu setempat. Masih ada waktu dua jam untuk mencari orang tersebut.

Dan celakanya saya harus menunggu dua jam lagi untuk bisa take off. Dari pada pusing, saya lebih memilih menyandarkan punggung saya dikursi tunggu, terkantuk-kantuk serta diselimuti hawa dingin dari Air Conditioner membuat mata ini cukup berat untuk dibuka. Karena cukup lelah sudah menunggu dari pagi, akhirnya saya terlelap dikursi.

Entah berapa lama saya terlelap, tiba-tiba saya merasakan seseorang mengguncang bahu saya. Terkejut karena guncangan itu cukup keras.
“Bapak Melamun ya ?, ini dari paket untuk bapak, sepertinya buku”. Petugas cleaning service menyodorkan sebuah amplop. Saya lihat alamat pengirimnya dan tanpa tertahankan lagi bibir saya menyunggingkan senyum. Satu buah buku lagi dikirimkan oleh Seorang Sahabat yang beberapa waktu yang lalu melakukan lawatan ke China.

Terima kasih Mas Cholik, hari ini bukunya saya terima lagi. Dan Isinya ? Ntar lain kali saya posting. Kali ini cukup hayalan konyol saja dulu yang saya kabari.

Mengapa kok hanyalannya ke sampai ke Peking ? Mungkin dengan melihat Cover Buku-nya bisa memberikan sedikit gambaran.

Ok dah, happy blogging.

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

59 Tanggapan

  1. nakjaDimande says:

    Khayalan pemilik blog ini selalu lebih menarik daripada isi bukunya, hihi..

  2. Agnes Sekar says:

    Selamat malam Aldy, wah…awalnya saya hanyut terbawa alur ceritra, hebat ! berani pasang badan untuk mengejar target apalagi penerbangan LN, Eh… nggak taunya hayalan menjadi kenyataan, semoga… semoga.. semuanya berlalu, trims ya Aldy ?

    • Aldy says:

      Hanya sekedar membuat ciri sendiri saja mbak agnes, teman-teman yang lain kebanyakan mereview buku yang diterima, saya malah berkhayal bagaimana buku itu datang, bagaimana jika saya berhasil menerapkan ilmu buku itu.

  3. adegustiann says:

    keren.. kalo saya justu membayangin gimana rasanya naik pesawat.. he..he.. komentar saya jadi gak nyambung dgn artikel yg bapak tulis.. sori pak.. 😀

  4. Cahya says:

    Saya baca kecepatan pas paragraf satu, ketangkapnya kata-kata “penerbangan” “menginjakkan roda” “Garuda Indonesia” dan “belalai gadjah”… bayangan saya malah jadi ngeri 😀

    Ternyata setelah dibaca teliti lagi sampai ke bawah, malah lebih ngeri lagi, ha ha… 😀

  5. ceuceu says:

    waduh… benar-benar khayalan yang sempurna… !!

    jujur, waktu membacanya, saya mengira bahwa jika mas aldy benar-benar tidak bisa bertemu orang itu, maka proyek 20M pun lenyap… !!

  6. Mahesa Pandu says:

    Oleh-olehnya kalo bisa disharing jg ya pak.

  7. delia says:

    ketipu abis… wekkekek…
    Hebat pak bisa membuatku ikut melayang2 membayangkan nya… 🙂
    ckckckck… ditunggu pak cerita berikutnya.. 🙂

  8. ekopras says:

    saya terkejut juga nih dengan ceritanya

  9. Epenkah says:

    Padahal tadinya udah mau saya bantuin lho, gak jadi deh 😀

  10. nadia friza says:

    eh jadi ini cuma khayalan? 🙂 bagus banget hehe

  11. rose says:

    apa tuh bukunya?? 🙂 jadi penasaran… ^^

  12. sunflo says:

    kirain nyariin siapa… takutnya berita yang ga enak … ternyataaa.. 😆

  13. fulblogger says:

    dikirain benaran, ehh ternyata dari buku toh mas…
    di tunggu cerita selanjutnya…

  14. Masdin says:

    Nice story 🙂

  15. yanrmhd says:

    jiahahaha… 😀
    ternyata…..oke deh,,,
    alur cerita yg menarik, hehehe…

    salam,,