Buka puasa = Makan?

Jujur, kadang saya iri dengan teman-teman pada saat berbuka puasa, setelah seharian perut kosong, pada saat berbuka puasa, setelah minum air putih dan makan kecil, biasanya mereka langsung lahap menikmati makanan besar (nasi dan lauk pauknya).

Sementara saya? hanya minum air putih ditambah dengan minuman yang manis, makanan kecil dan ops… rokok 🙁 sementara untuk makan nasi dan lauk pauknya, saya butuh waktu minimal satu jam setelah berbuka puasa. Kalau dipaksakan perut saya akan sakit sepanjang malam atau jika tidak saya akan muntah. Entah apa penyebabnya, mungkin setelah seharian kosong, si perut butuh adaptasi dulu terhadap makanan yang masuk.

Salut buat rekan-rekan yang mampu langsung menikmati nasi dan lauk pauknya. Dan salut dengan kemampuan perut mereka dalam melakukan penyesuaian.

Mengapa saya sedikit mengeluh? awal puasa kemarin terjadi miskomunikasi dengan ibu-ibu yang masak, dan salah saya juga karena tidak memberi tahu terlebih dahulu kelemahan saya jika berbuka puasa. Waktu itu, setelah berbuka bersama, minum secukupnya saya langsung pulang kerumah, setelah menjalankan kewajiban dibulan ramadhan, saya kembali lagi kedapur. Apa yang saya dapati? Ow… seluruh lemari makanan sudah dalam kondisi terkunci, walaupun baru sekitar jam 21:00 WIB, saya tidak mau mengganggu ibu-ibu yang masak, mereka sudah dikamar masing-masing dan perlu istirahat lebih awal, karena akan bangun subuh untuk melayani makan sahur.

Akhirnya pulang dengan tangan hampa, bagusnya dirumah selalu tersedia Indomie Kaldu ayam dan telor, dengan sedikit terpaksa kedua jenis makanan tersebut menjadi sasaran. Agar kejadian yang sama tidak terulang, besoknya memberitahukan kepada ibu-ibu yang masak, bahwa saya makan nasi dan lauknya setelah selesai ritual ramadhan. Alhamdullilah, sekarang kejadian serupa tidak terjadi lagi.

Notes : diperusahaan tempat bekerja, kami makan didapur khusus yang disediakan untuk staff senior, karena istri tidak ada dilingkungan camp.

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

71 Tanggapan

  1. asop says:

    wah wah, saya juga ga biasa makan besar langsung ketika habis buka. 🙁
    Rasanya perut udah penuh hanya dengan minum teh dan beberapa biji kurma. 🙂 Saya harus makan besar kira2 sejam ato satu setengah jam setelah buka. Ato bahkan dalam beberapa kasus, sampe jam 9 saya masih belum merasa lapar…. 😀

  2. Assalaamu’alaikum nanda Aldy.

    Sebenarnya… rutin berbuka yang dilakukan oleh nanda Aldy itulah yang disarankan oleh Rasulullah SAW. Ketika berbuka puasa kita disarankan untuk melakukan 3 hal kepada perut kita iaitu 1/3 untuk makan, 1/3 untuk minum dan 1/3 untuk nafas. Agar mudah untuk kita melaksanakan ibadah selepas berbuka.

    Hmm… kok rokok juga yang dipilih untuk menu utama berbuka ya…
    Apa kenyang ? :D, maaf nanda Aldy, bunda sekadar mengingatkan. sayangilah diri dan keluarga untuk kesejahteraan kesihatan yang berpanjangan.

    Salam mesra dari bunda di bulan yang barakah ini. 😀

  3. M Mursyid PW says:

    Oops … rokoknya tu, Mas! Sama! He he he …!

  4. darahbiroe says:

    aku juga kadang seperti itu
    tapi hanya diawal puasa ajah
    biasanya saya berbuka puasa setelah sholat tarawih kok
    buka besarnya maksudnya

  5. classically says:

    Mungkin jg magg-nya kaget? hehe
    Hebat untuk semangatnya di bulan suci!

    salam kenal,
    classically

  6. tary-ssi says:

    karena dianjurin berbuka dengan yg manis, biasanya aku minum teh manis sama kurma aja 2 biji heheheh, setelah sholat baru lanjutin lagi makan yg lainnya. tapi nggak kudu gitu juga sih… terkadang juga ada kalanya pengen makan yg berat lainnya.

    • Aldy says:

      Mbak Tary,
      Hehehe…sipengeluh berpuasa juga, selamat puasa mbak.
      Iya mbak, saya cuma heran dengan teman-teman yang bisa langsung makan besar setelah berbuka puasa.

  7. Fadly Muin says:

    berkah ramadan mas Aldy…
    ternyata perut itu isiniya ga banyak yah? seharian puasa hanya di isi dengan makanan kecil dan minuman manis. saya termasuk pemilik lambung yang kecil mas. jadi tidak bisa langsung di bombardir saat berbuka puasa.

  8. JUN says:

    met menunaikan ibadah puasa pak aldy 🙂

  9. kemaren blue tak puasa,kang..ehhehe
    ada godaan..
    salam hangat dari blue

  10. nadia friza says:

    “lingkungan camp”..? tinggal di mess ya pak? jadi inget masa kecil saya :p

    saya lebih milih nunggu makan malam setelah sholat tarawih biar perut ga kaget banget pas diisi makanan setelah buka.. walopun alhamdulillah saya ga mengalami kesulitan penyesuaian perut seperti bapak

  11. yussa says:

    Kalau saya Pak Aldi, buka puasa memang dibiasakan tidak makan yang berat tapi makannya setelah shalat maghrib, namun sekarang pola berubah, makan hanya saat sahur dikarenakan harus diet setelah saya di vonis DM.

  12. iskandaria says:

    Saya juga tidak bisa langsung makan nasi ketika berbuka puasa. Harus ada kue atau makanan kecil sebagai pengantar dulu. Tapi saya makan nasinya sih abis solat maghrib. Dulu sempat juga nyobain abis tarawih. Tapi kayaknya kelamaan bagi saya. Kecuali saya sangat kenyang oleh kue dan makanan pembuka.

  13. imadewira says:

    selamat menjalankan ibadah puasa untuk temen2 umat muslim 🙂