Buka puasa = Makan?

Jujur, kadang saya iri dengan teman-teman pada saat berbuka puasa, setelah seharian perut kosong, pada saat berbuka puasa, setelah minum air putih dan makan kecil, biasanya mereka langsung lahap menikmati makanan besar (nasi dan lauk pauknya).

Sementara saya? hanya minum air putih ditambah dengan minuman yang manis, makanan kecil dan ops… rokok 🙁 sementara untuk makan nasi dan lauk pauknya, saya butuh waktu minimal satu jam setelah berbuka puasa. Kalau dipaksakan perut saya akan sakit sepanjang malam atau jika tidak saya akan muntah. Entah apa penyebabnya, mungkin setelah seharian kosong, si perut butuh adaptasi dulu terhadap makanan yang masuk.

Salut buat rekan-rekan yang mampu langsung menikmati nasi dan lauk pauknya. Dan salut dengan kemampuan perut mereka dalam melakukan penyesuaian.

Mengapa saya sedikit mengeluh? awal puasa kemarin terjadi miskomunikasi dengan ibu-ibu yang masak, dan salah saya juga karena tidak memberi tahu terlebih dahulu kelemahan saya jika berbuka puasa. Waktu itu, setelah berbuka bersama, minum secukupnya saya langsung pulang kerumah, setelah menjalankan kewajiban dibulan ramadhan, saya kembali lagi kedapur. Apa yang saya dapati? Ow… seluruh lemari makanan sudah dalam kondisi terkunci, walaupun baru sekitar jam 21:00 WIB, saya tidak mau mengganggu ibu-ibu yang masak, mereka sudah dikamar masing-masing dan perlu istirahat lebih awal, karena akan bangun subuh untuk melayani makan sahur.

Akhirnya pulang dengan tangan hampa, bagusnya dirumah selalu tersedia Indomie Kaldu ayam dan telor, dengan sedikit terpaksa kedua jenis makanan tersebut menjadi sasaran. Agar kejadian yang sama tidak terulang, besoknya memberitahukan kepada ibu-ibu yang masak, bahwa saya makan nasi dan lauknya setelah selesai ritual ramadhan. Alhamdullilah, sekarang kejadian serupa tidak terjadi lagi.

Notes : diperusahaan tempat bekerja, kami makan didapur khusus yang disediakan untuk staff senior, karena istri tidak ada dilingkungan camp.

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

71 Tanggapan

  1. TuSuda says:

    Selalu ada cobaan dan godaan berat saat menjalankan ibadah.
    Semoga ibadah puasanya berjalan dengan lancar ya Mas. Salam.. 😉

    • TuSuda says:

      OOT< Maaf, Mas, ada pertanyaan saya tentang WLW di postingan Renungan Suci, mohon bantuannya ya. SORRY banget, telah merepotkannya. TERIMAKASIH..
      SELAMAT menunaikan ibadah puasa buat Mas Aldy sekeluarga.

      • Aldy says:

        Sudah saya replay Bli, jangan sungkan jika masih belum berhasil. Mungkin perlu diset manual, dan bli bisa lihat pada jawaban yang diberikan oleh Mas Cahya di postingan yang sama.

        • TuSuda says:

          KEMBALI melaporkan Mas, hasil petunjuk sesuai tautan WLW, sekarang sudah berhasil difungsikan. Postingan terjadwal hari ini dst, di blog tusuda, hasil draft aplikasi WLW.
          TERIMAKASIH telah membantu informasinya. SALAM dari Kendari, SULTRA. 🙂

    • Aldy says:

      Terima kasih bli, setiap pekerjaan baik selalu ada halang rintang, tinggal kita saja menyiasatinya.

  2. ulan says:

    wah sayang sekali kalau gitu, harus sering sering sedia mie ama telur kalo gitu mas

  3. Moblogger United says:

    wah, sistem camp seperti itu ckp merepotkan…

    • Aldy says:

      Sebenarnya tidak bro, disini memang ada jam-jam khusus makan, sangat teratur waktunya. Karena pada hari-hari biasa, jam 20:30 dapur sudah closed. Saya juga yang salah, tidak memberi tahu terlebih dahulu.

  4. Cahya says:

    Tetangga saya juga seperti Pak Aldy, dia makan dan minum ringan dulu, sebelum sekitar setengah atau sejam kemudian baru makan dalam porsi besar.

  5. budiarnaya says:

    Menurut saya abang betul-betul hebat, karena teman saya ada begitu Bang..mungkin sudah terbiasa , dia selesaikan ritualnya dulu (positif) minum air, baru beberap jam kemudian dia makan, sabar Bang yach…

    • Aldy says:

      Apanya yang hebat Bli, wong perut diisi kok berontak 🙁
      Kejadian itu hanya dihari pertama kok, selebihnya? aman.

  6. ada saja cobaan dlm menjalankan ibadah puasa,
    semoga Mas Aldy selalu sehat selama ramadhan ini ,amin.

    Dirumah pun begitu Mas, kami biasanya hanya minum teh hangat dan kue2 saja.
    Setelah taraweh, baru kami makan malam .
    salam

    • Aldy says:

      Cobaan dibulan puasa memang macam-macam bunda, tetapi kalau yang ini bukan cobaan Bun, tetapi kesalahan saya sendiri.
      Iya Bunda, makan yang ringan dulu, habis…..booomm, yang gede.

  7. kangmas ian says:

    loh emang mas tinggal di perusahaan ya? 😀
    apa dapat jatah buka disana? ^^
    maaf blom tahuu..
    ouuh tinggal di camp ya 🙂

  8. jumialely says:

    Semoga ibadahnya berlajan lancar pak aldy

    salam

  9. DikMa says:

    Buka puasa saya minum dulu pak ..

  10. jarwadi says:

    Saya juga termasuk yang berhati hati dalam menikmati buka bersama, termasuk makanan dan minuman yang aman saya konsumsi, ya kalau ceroboh, perut bisa ngambek 😀

    Tapi alhamdulillah, saya relatif sehat selama sepertiga awal ramadhan ini, semoga saya dapat berbuat lebih banyak pada hari selanjutnya dengan tanpa suatu apa

    Selamat menunaikan Ibadah Ramadhan Pak

    • Aldy says:

      Mudah-mudahan Mas Jarwadi dapat melaksanakan bulan puasa ini tanpa gangguan.
      Perut ngambek? sepertinya hampir sama 😀

  11. Saya berbuka dengan air putih saja. Kalau ada jajanan, boleh juga. Tapi makannya sih tetap saja jam 8 malam.

  12. JhezeR says:

    kalo saya biasanya cukup dengan kolak / teh manis aja dulu… itupun udah separoh kenyang..

    • Aldy says:

      JhezeR, buka dengan kolak atau minuman yang manis cukup mengenyangkan, mungkin karena kandungan gulanya.

  13. febriy says:

    sabar pak, mungkin anda termasuk dalam golongan orang yang berperut kagetan… 😀
    kalo yang seperti ini peristiwannya sering saya alami kalo bulan ramadhan dah kelar, masih berasa kayak puasa, makan siang2 yang biasanya ga dilakukan membuat perut saya jadi kaget dan sakit perut…. sudah terjadi bberapa tahun belakangan ini.. sungguh terlalu….
    buka puasa cukup minum & makanan kecil aj, makan kadang lanjut pas sahur sekalian… :p

    • Aldy says:

      Feb, emang ada perut kagetan? ntar lama-lama perutnya bisa jantungan tuh 😀
      Perut selalu menjadi bagian tubuh yang paling rentan saya terima, salah dikit saja, pasti bermasalah.

      • febriy says:

        ya ada, kayak ikan kalo dimasukin di akuarium pak, salah2 stress tu ikan, bisa dinamakan kaget juga tuh, belom beradaptasi masuk ke tempat barunya… :mrgreen:
        jadi harus berhati2 pak, kayak menjinakkan BOM waktu.. hhi

  14. Denuzz BURUNG HANTU says:

    pengalaman adalah guru yang berharga… laen kali makanan bisa kakak bawa pulang aja ke kamar kakak. jadi kan waktu lapar tinggal dilahap… gak perlu ke dapur lagi…

    sala akrab dari burung hantu…

    • Aldy says:

      Denuzz,
      Sekarang pun tidak membawa makanan pulang, tetapi ibu-ibu yang masak didapur sudah tahu, sehingga jadwal makan malam dibulan puasa diperpanjang sampai jam 21:00

  15. Jeprie says:

    Jadi kasihan saya pak. Sudah taraweh, ga ada makanan lagi.