Karena mau

Ini cerita kosong teman-teman tadi sore sebelum pulang kerja. Entah siapa yang memulainya, lima orang teman sedang asik berdiskusi mengapa ada artis kita yang mau membuat self-film. Seperti seorang anak kecil mendengarkan dogeng, aku diam mendengarkan.

  • Teman pertama, “Seharusnya film-film seperti itu tidak pantas mereka buat, apalagi mereka bukan pasangan suami istri yang sah. Hanya pacaran yang juga belum tentu berakhir dipelaminan. Sebagai public figure, layaknya mereka menjadi contoh yang baik, bukan contoh yang buruk”.

Diam-diam, aku setuju dengan pendapat ini.

  • Teman kedua, “Biarkan saja, toh mereka bukan keluarga kita. Dan kita tidak tahu, mungkin saja mereka menjalani profesi ganda, sebagai artis yang menghibur masyarakat banyak atau sebagai artis yang menghibur kalangan terbatas.”

Mungkinkah? aku merenung. Profesi ganda? tahu yang dimaksud?

  • Teman ketiga, “Itulah kehidupan artis kita, menjadi artis yang tidak dibekali dengan ilmu agama yang baik justru menjadi artsi yang lain. Kesenangan dunia lebih diutamakan, kenikmatan sesaat lebih nikmat dibandingkan menjalankan hidup dengan normal. Mereka hanya ganteng dan cantik secara fisik, tetapi moralnya? nol besar”.

Ada nada emosi ketika dia mengucapkan kata-kata ini. Maklum saja, karena putrinya penggemar berat salah satu artis yang menjadi bintang dalam pembuatan self film tersebut.

  • Teman keempat, “Itu hak mereka, mereka mau berbuat apa terserah mereka. Emangnya apa hak kita mencampurinya. Yang menjadi masalah buat saya hanyalah, mengapa mereka mau mem-film-kannya?”

Aku masih asik mendengarkan, sambil nyengir kuda.

  • Teman kelima, “Jadi kesimpulannya gimana? apa karena moral mereka bejat? atau mereka mengidap kelainan seksual?, berprofesi ganda atau karena popularitas mereka sudah turun? sehingga dengan membuat sensasi seperti ini popularitasnya meningkat?”

Aku merasa, obrolan tersebut tidak ada gunanya, toh kejadiannya sudah berlalu dan sedang ditangani oleh aparat kepolisian.
Sambil bangun dari tempat duduk, aku cuma menyeletuk “SEMUA ITU MEREKA LAKUKAN, KARENA MEREKA MAU“, aku tidak menunggu jawaban, karena jam sudah menunjukan pukul 16:00 WIB, waktunya pulang. Dan aku berlalu dengan santai. Sambil menunggu komentar mereka besok. 😀

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

73 Tanggapan

  1. kyaine says:

    xixixi… pertanyaan paling seru yg terjadi di obrolan komunitas saya : hebatnya si lelaki itu bisa membuat penasaran paling tdk 36 perempuan pesohor 🙂

  2. nadiafriza says:

    jleb! hehhehe.. kalo saya terjebak di pembicaran seperti itu, saya juga milih diam pak. abis saya sebenernya menyenangi kedua nya ehehehe

  3. gadgetboi says:

    wekekek .. masih ngebahas ariculun nich ..
    bener karena mau hasilnya yah tanggung jawab sendiri! jangan pernah menyesal!
    kalau ada yang bilang itu hak mereka membuat, kita juga bisa berkomentar “ini hak kami mencela! mencacimaki dan mencemooh” 😆

  4. Hal sepertiitu sih, menurut saya hanya karena mereka mau makanya mereka melakukannya 🙂

  5. Harry says:

    Koq tidak ada yang memberi komentar klise seperti ini ya Om…Karena mau alasan yang mana juga ? sehingga berjuta kepala mau saja di miringkan selama 8 menit setelah mengunduhnya ?

  1. 22/09/2010

    […] kemarin perdebatan tentang kehidupan artis (oknum) yang suka membuat self film yang diceletuki pada bagian akhir, setelah ditunggu-tunggu […]

  2. 25/09/2010

    […] puas dengan segala kemauan pada dua artikel tak bersambung beberapa waktu yang lalu, pada tanggal 24 September 2010 ada […]