Kenangan Semasa SMP

Cerita ini mundur 30 tahun dari sekarang. Ada narablog yang belum lahir, ada yang masih ingusan dan saya sendiri baru duduk Sekolah Menengah Pertama. Banyak kenangan dan kekonyolan yang terjadi masa itu. Selain itu penampilan juga masih culun. Saya ingat (fotonya tidak ada, maklum anak kampung tidak punya kodak (kamera), potongan rambut yang paling keren bagi saya adalah potongan cepak seperti prajurit angkatan darat yang berpangkat “peltu”.

Masa SMP, jaman itu sangat jauh dengan anak-anak SMP masa kini, beda generasi selalu beda gaya. Tidak ada dalam kamus yang namanya pacaran, bahkan untuk cinta monyet sekalipun. Yang ada dalam otak, hanya belajar belajar dan belajar. Apalagi sekolah Favorite yang ada dikota saya pada waktu itu sekolah Swasta Katolik “Panca Setya”, dimana saya menjadi siswanya, mengharuskan konsenstrasi yang penuh kepada prestasi belajar (Bp. Sukirdi, sang kepala Sekolah sangat menekankan prestasi siswa ~ maklum beliau tamatan D’ Brito Yogyakarta).

Mayoritas anak-anak beragama Katolik dan yang otaknya encer, rekan-rekan Chinese. Klasifikasi Indo seperti saya hanya masuk ketegori awang-awang. Beberapa hal yang tidak dapat saya lupakan pada saat duduk dibangku SMP.

Kendaraan, kedaraan utama yang digunakan setiap hari adalah Motor Merk “GL” (goyang lutut) alias jalan kaki, sejauh 1.5 kilometer dan sesekali diselingi dengan naik sepeda. Rasanya sudah keren naik sepeda, karena dari sekian banyak siswa bisa dihitung dengan jari yang menggunakan sepeda. Padahal sepeda yang saya gunakan merupakan sepeda paling jelek. Kelebihannya, sepeda tersebut hasil kanibal dari beberapa sepeda yang sudah tidak digunakan lagi. Tidak berani menggunakan sepeda milik bapak.

Guru favorite, saya memiliki guru favorite, seorang wanita lulusan Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) dari Yogyakarta. Ibu Theresia Sutarmi (Maaf ibu Tress, namanya saya ikutkan), sekarang beliau sudah sepuh dan ada di Sintang. Kok favorite? beliau adalah guru matematika yang sangat cerdas, mengajar penuh dengan guyon, sehingga matematika bukan merupakan pelajaran yang menakutkan. Padahal, awalnya saya sangat tidak suka dengan pelajaran trigonometri, tetapi ditangan ibu Tress, semuanya terasa mudah. Selain itu beliau cantik. Weeeeee…….

Palajaran Pramuka (Praja Muda Karana), yang disenangi sebetulnya bukan teorinya, tetapi prakteknya terutama kegiatan berkemah. Kegiatan ini selalu disertai dengan renungan suci dimalam terakhir, dan kita digugah untuk mengingat semua kesalahan yang pernah kita lakukan terhadap orang tua, guru, saudara, teman dan orang-orang yang dekat dengan kita. Biasanya selalu ada yang menangis meraung-raung maupun yang terisak pilu. Cuma, dua hari kemudian sudah mengulangi kesalahan yang sama 😀

Itulah sekelumit cerita semasa SMP, menjadi anak SMP tidak harus neko-neko, tidak harus mati gaya hanya karena culun. Sangat beda dengan anak-anak SMP sekarang, modern, berkantong tebal, memiliki hand phone kamera tetapi terlalu sering disalah gunakan 🙁

Adakah rekan-rekan blogger memiliki cerita yang berkesan semasa SMP? ayo tulis, sekalian kita coba mengurangi keyword negative tentang anak SMP yang di index oleh mbah google.

Tulisan ini sebagai bentuk partisipasi terhadap undangan Bang Atta dan Rekan-rekan dari Blogger Bertuah.

  Copyright secured by Digiprove © 2010 Aldy Markopiola

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari tiga orang putu (update). Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

53 Tanggapan

  1. Fadly Muin says:

    seru ternyata masa SMP mas Aldy.
    kalau menghitung mundur 30 thn kebelakang, kala itu saya masih tk heheh.

    masa SMP saya sudah disekolahkan ke jogja, masuk madrasah, mondok. ortu di sulawesi. justru kehidupan di pondokan sy mengenal banyak teman dari seluruh nusantara. bahkan pernah ada teman dari banjarmasin, yg tidak pulkam saat lebaran, sendiri.

    sedih dia ketika itu saya yg terakhir pulang.

  2. Jauh sangat berbeda ya dengan keadaan SMP masasekarang?
    padahal juga baru 30 tahun,
    waktu itu mungkin anak-anak sekolah masih pada tertip, takut dengan guru,
    tapi sekarang udah banyak yang berani, banyak yang melanggar!
    Bali Villas Bali Villa

  3. adelays says:

    Heheh.. seneng deh.. bacanya.. jadi ngelamun ke masa masa smp saya doeloe…

    Nggak sih.. nggak pingin cerita.. tentang smp saya doeloe..
    Cuma karena baca ini saya jadi mengawang ke masa doeloe yang ceria..

    Hehehe….salut dengan temanya, kawan..

  4. julie says:

    tiga puluh tahun yang lalu aku masih umur 3 tahun
    *mikir: berarti mas aldy sama aku bedanya 10 tahun ya?*

    guru favorit kadang2 tak karena pelajaran favorit ya mas?
    aku juga punya cerita smp ntar aku posting deh apa mas aldy bikin event aja menulis cerita jaman smp hehe

  5. Wah, selalu terlambat hadir nih,…Jadi inget massa SMP juga nih Pak. haha

  6. Assalaamu’alaikum Nanda Aldy..

    Sepertinya bunda terkecuali dari menceritakan zaman bunda kerana di Malaysia tidak ada sekolah namanya SMP… hehehehe.
    Alhamdulillah… lega.

    Senang membaca tulisan nanda Aldy tentang kenangan lalu.
    kalau 30 tahun dulu, bunda berada di mana ya..
    Tanya sih sama datuk… pasti dia tahu. 😀

    Selamat berpuasa.
    Salam hangat dari bunda di Sarawak.

  7. Rudy Azhar says:

    nginget-nginget masa SMP, mungkin kalau saya sekitar 25 tahun lalu Pak, saya memang kurang suka mengikuti kegiataan PramuKa karena bagi saya bikin capek aja…he..he…he… yang saya ingat saya suka godain kembang-kembang sekolahan & telepon umum di Rumah Sakit dekat rumah saya adalah langganan saya.

  8. Cahya says:

    Walau kalau saya tulis, nanti bisa jadi cerita bersambung seperti novelnya Harry Potter dong Pak Aldy, tiap tahun satu buku :D.

    Nanti deh saya tengok lagi, apa ada yang bisa diceritakan. Soalnya saya sudah kebanyakan lupa masa-masa SMP dulu.

  9. pyoubcozjc says:

    saya numpang nyimak aja ya pak (30 tahun lalu smp, saya baru 7 tahun lalu smp) … salam kenal

  10. dina says:

    SMP yah, banyak suka dan dukanya 🙂

  11. julie says:

    mas aldyyyyyyyyyy kemana dikau?

  12. nh18 says:

    Inget SMP ?
    Inget Pramuka ?

    Saya inget … Jurit Malam …
    Pak Aldy tau acara ini … itu lho jalan malem-malem jalan sendirian dengan hanya berbekal pedoman lilin yang di tebar dari satu titik ke titik lainnya …

    waaahhh itu seru … Pasti pake acara dibelokkan lewat kuburan … hahahaha

    salam saya Pak

    • julie says:

      aku tau jurit malam pah
      tapi kalo lagi ikutan jurit malem pasti ketakutan
      padahal giliran jadi senior kerjaannya ngerjain junioran mulu hehe

  13. saiful says:

    temanya ttg jadul nih pak .., gurunya lu2san Dbrito..? disiplin pasti.
    inspiratif rasanya kalo ada guru dikenang murid..
    ga tau kalo sy.., boro2 dikenang.
    orang tiap bel slesai pljaran bunyi, murid slalu bilang: Horee…, wah….

  14. genial says:

    saiia paling suka klu uda sampe di bagian pake seragam coklat2 itu kang.. a.k.a. prajamudakaranatutwurihandayani… lohhh… hehe.. seru abis soalnya tiap persami… walau cuma sabtu minggu (namanya juga persami :p )…

  15. Khery Sudeska says:

    Semasa SMP saya sering berkebun bayam; mulai dari menebas rumputnya, mencangkul dan menggemburkan tanahnya serta menambahkan pupuk kandang di antara tanahnya, menabur benihnya, memanennya, dan…… ini bagian yang paling mengasyikkan, yakni menjual sisanya yang tak terkonsumsi lagi sangking banyaknya, dimana menjualnya gak perlu ke pasar, karena pembeli langsung datang ke kebun.

    Uang hasil penjualan itu ditabung buat membeli celana panjang. Nah, pake celana panjang ini yang paling bikin bangga. Karena itu adalah saat2 pertama saya memake celana panjang… :mrgreen: Dan, kalo sudah pake celana panjang kita akan dianggap pria yang mulai dewasa. 😛

    O, ya… masa di SMP saya sudah menerbitkan tiga cerpen yang dimuat di surat kabar daerah, dimana ngirimnya ke redaksi pake surat via pos yang sampainya bisa sebulan. Pas terbit, duh bangganyaaaaa… Ternyata saya telah menjadi seorang pengarang… 😆