Antara rok mini, kamu, saya dan kita semua…

Beberapa waktu lalu Anggota Dewan Perawakilan Rakyat meributkan penggunaan rok mini oleh kaum wanita/perempuan/betina/ibu/emak-emak, entah seberapa pentingnya pengaturan rok mini bagi anggota dewan yang bersangkutan sampai perlu meributkan/mempersoalkan penggunaan rok mini tersebut.

Kenapa pula ketika jaman nabi Adam dulu tidak ada yang meributkan Siti Hawa yang hanya menggunakan pakaian two piece? karena ketika itu otak kaum adam belum rusak seperti saat ini dan sudah wayahkan kaum lelaki (egois) yang selalu tidak mau disalahkan. Perempuan mengenakan rok mini, malah otaknya yang ngeres. Para wanita mengenakan celana ketat, malah celana kaum adampun ikut-ikutan ketat.

Siapa yang salah? tidak ada yang salah dan tidak ada yang benar! loh?
Janganlah kita berandai-andai menjawab persoalan rok mini tersebut, cobalah kembali kepada isi kepala kita masing-masing, yang perempuan benahi pemahaman penggunaan rok mini dan yang jantan penahi isi kepalanya.

Jangan anda bawa-bawa falsafah agama disini, tidak ada agama didunia ini yang mengajarkan kepada umatnya untuk berbuat sesuatu yang merugikan (kecuali agama sesat menurut pandangan agama benar).
Sederhana saja, jika masing-masing pihak bisa menempatkan diri pada porsi masing-masing, tidak ada lagi saling menyalahkan hanya karena selembar rok mini.

Ada lagi teori yang mengatakan, kejahatan seksual meningkat karena meningkatnya penggunaan rok mini. Benarkah?

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari dua orang putu. Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

67 Tanggapan

  1. isnuansa says:

    Nggak pernah pakek rok, apalagi yang mini. Ribet. 😆

  2. gak pernah pake rok mini sih mas…
    tapi gak pernah nge judge siapa pun yang emang pengen pake…

    cowok pake celana ketat???
    sapa??
    personil smash yah?…hihihi…

  3. giewahyudi says:

    Dunia sudah berubah, makin banyak godaan dan makin banyak orang yang mudah tergoda. *ngaca*

  4. dhenycahyoe says:

    hahaha… unik sekali segala macam di perdebatkan oleh dewan yg terhormat, sampai ke rok mini segala, entar apa lagi yg akan di perdebatkan, hahaha…

  5. yoen says:

    rok mini kok dipermasalahkan.. ada yang lebih urgent gitu loh… pak de dan buk de anggota dewan terhormat

  6. dhenycahyoe says:

    Hahaha… Rok mini, apa lagi ya yang mini2 ini bisa gimana gitu,
    btw busway, komen saya disini ketangkap hansip lagi, hansipnya sadis amat disini, hehehe…

  7. Djawa says:

    aku ga ngerti om., yang aku ngerti coma rok mininya doang wkwkwk/.

  8. Endi says:

    semuanya dikembalikan pada keduanya aja Om 🙂

    si laki-laki membersihkan pikirannya, dan si wanita menjaga penampilannya saja:)

    • Aldy says:

      Hehehe…Seharusnya memang seperti itu, tapi isi kepala setiap orang siapa yang tahu?

      • Endi says:

        iya juga sih Om.

        Bang Napi bilang, Kejahatan muncul bukan karena ada niat dari pelakunya, tapi karena ada kesempatan untuk melakukan kejahatan..

        Jadi terkait rok mini dan pikiran-pikirang ngeres, sepertinya..

        Pikiran-pikiran ngeres muncul bukan karena pikiran dari pribadi yang kotor, namun karena ada cewek memakai rok mini. Waspadalah..waspadalah..haaahaha

        • Aldy says:

          Itu artinya peringatan bang Napi harus diperhatikan :D, tidak mungkin ada asap ndak ada api, walaupun api palsu.

  9. Zippy says:

    Sebenernya yang salah sih…. hmmm, saya jadi bingung sendiri, wkwkwkw 😆
    Disatu sisi, si cowek memancing otak si cowok dengan rok yang seksi.
    Tapi disisi lain, kalo dasarnya otak si cowok udah ngeres, ya tindak kejahatan bisa aja terjadi.
    Bingung jadinya 😀
    Tapi di Jayapura sini, PNS-nya dilarang pake rok mini mas, ada aturan baru 😀

    • Aldy says:

      sebaiknya memang ada aturan pada lingkup internal seperti itu mas, setidaknya bisa menghalangi kaum ngeres.

  10. Alris says:

    Kalo udah piktor susah om, ada aja alasannya…

  11. Andi Sakab says:

    Bingung saya sama tingkah petinggi negeri ini mungkin sudah banyak skandal yang terjadi jadi mencoba meminialisir :p

    Dan sebenernya tidak ada yang salah di sini. mungkin tinggal saling mengeri aja pihak petinggi wanitanya. kalo orang-orang umum banyak bertanya, “kenapa harus dilarang?” ada 2 jawaban.

    1. takut pas sidang engga konsen dan focusnya ke bawah
    2. takut para laki-lakinya ikutan pake rok mini juga :mrgreen:

  12. dedhy says:

    benar juga tuh mas…
    kan kebanyakan gara gara rok mini buat otak jadi ngeres hwhwhwhw

  13. Citro Mduro says:

    Saya membaca dan berkomentar dengan bantuan yang mini. Terasa lebih nyaman dengan koneksi mini