Standarisasi Web, mau yang mana ?

Ini pekerjaan iseng, coba jalan-jalan dan iseng-inseng memvalidasi blog ini pada W3C. Dan mungkin dengan cara begini bisa dicari tips dan triks untuk mengakali web standard.
Yang pertama saya tuju ke validator.W3.org, tempat memvalidasi X/HML yang digunakan, hasilnya lumayan .
w3c-html-validate

Berikutnya, masih dalam satu rumah tetapi beda kamar untuk memvalidasi CSS 2.1, yaitu di CSS Validator , hasilnya juga lumayan :
w3c css validate

Berikut ini hasil Accessiblitas pada Wave Accessiblity Web, dan hasilnya cukup menggembirakan :
wave accesibility web

Tetapi coba perhatikan hasil test di Nibller, berikut ini :
Nibbler test
Dan Screenshot berikut ini :
nibbler test - 02

Jika diperhatikan dengan seksama, ada ketidak singkronan antara W3C dan Nibbler. Pada test W3C diatas baik HTML maupun CSS, semuanya lolos tetapi pada nibler dinyatakan bermasalah dan hebatnya Nibbler menyatakan HTML dan CSS justru tidak lulus berdasarkan Standar dari W3C.

Nah sekarang pertanyaanya, standard mana yang mau dipakai ?
Sekarang iseng, rekan-rekan bisa mengikuti tautan tersebut untuk mengetes masing-masing blog.
Salam dan Happy Blogging.

Aldy M. Aripin

Seorang suami dari seorang istri, Ayah dari dua orang putri dan eyang dari tiga orang putu (update). Saat ini bekerja sebagai profesional pada sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dibidang pengusahaan hutan.

Mungkin Anda Tertarik

52 Tanggapan

  1. Puskel says:

    Sudah coba juga berkunjung ke tautan itu, nanti mau dipelajari dulu Mas, maksud dan bagaimana langkah berikutnya. Terimakasih tambahan informasi standar ngeblognya.

    • TuSuda says:

      Saya juga sedang berupaya melakukan standarisasi blog seperti sarannya MAs Aldy, lewat tautan tersebut. Terimakasih telah berkenan Berbagi Cerita Bersama…

    • Aldy says:

      Sama-sama Mas,
      semoga saja adanya gunanya.

  2. narno says:

    karena buru-buru belum sempat nyoba

  3. ganda says:

    jelasnya dari W3c, mereka yang membuat standar. bukan nibbler. jangan2 nibbler menggunakan parse yang mereka buat sendiri berdasarkan ketentuan-ketentuan si W3, namun parser mereka memiliki bug?

  4. Cahya says:

    Saya masih ada beberapa galat, malas sekali memperbaikinya πŸ™‚ Dulu pernah valid untuk XHMTL yang transisional. Tapi habis kutak-katik ini itu, banyak lagi galatnya.

    Kapan-kapanlah kalau mood lagi πŸ˜€

    • Aldy says:

      Ada kalanya perasaan malas menyerang dan kalau sudah seperti itu yang penting tampilan blognya nggak ngaco’ saja πŸ˜‰

  5. bunda duduk manis sambil menyimak pembicaraan para pakar kode saja πŸ™‚
    salam

  6. Abula says:

    ketika blog saya di cek,, banyak sekali yg tidak Valid …
    namun tidak tahu cara memperbaikinya agar valid,,, soalnya ga faham html, css, dan sejenisnya…

    • Aldy says:

      Menurut saya sih nggak terlalu mendesak mas, yang penting tampilannya nggak ngaco saja. Lah wong banyak yang belum diakomodasi oleh W3C terutama untuk CSS-nya.

  7. cantigi says:

    kalem mas, ajakan ngomporin situs pemerintah itu, hanya utk bos dan temen2 developer saya kok, jadi yg lain hanya perlu nonton ajah, gada paksaan ^^ heuheuu.. 😈

    • Aldy says:

      πŸ˜€ Sejujurnya saya setuju mas, banyak instansi pemerintah yang ….susah dah untuk ngomonginya. Jadi penonton kalau ada yang bersorak juga seru lo…

      • cantigi says:

        iya saya ngerti, ada memang, sebagian birokrasi yang diciptakan untuk sulit ditembus bagi orang sekecil kita.. kalem mas, jadi kita nikmati pekerjaan apapun dg nyaman, mdh2an hasilnya bermanfaat bagi orang banyak.. ^^
        salam buat keluarga dan sehat terus

        • aldy says:

          Tips yang menarik Mas “nikmati pekerjaan apapun dengan nyaman”,
          benar kok mas, jika semuanya dinikmati pasti akan terasa nikmat. Salam mas sukses Terus.

    • Jean says:

      uwNPer hm…

  8. julie says:

    koq aku ramudeng
    ulang lagi ahh mbacanya

  9. wigati says:

    enggg pak aldy, kalo gak pake standarisasi gpp kan yah?

    • Aldy says:

      Nggak apa-apa kok, blog saya yang lain juga nggak standard.
      Seperti yang mbak lihat di screenshot W3C menyatakan standard, tetapi nibbler menyatakan tidak.

  10. delia says:

    harus disimak baik2 nih…. ntar salah kode… πŸ™‚

    tapi kenapa disatu site bisa ok trus di lain site bisa tidak standart? aq coba dulu ahh..

    trims pak infonya

    • Aldy says:

      Mbak Delia,
      Kalau menurut bung Ganda sebaiknya valid di W3C karena mereka yang membuat standard, mengapa ada yang valid dan tidak, itu tergantung standard dan algoritma masing-masing web tempat kita mengetes validasi.

  11. Deka says:

    Hasil untuk deka.web.id sementara ini
    – validator.W3.org : 136 Errors
    – CSS Validator : Congratulations! No Error Found. Warnings (90)
    – Wave Accessiblity Web : Uh oh! WAVE has detected 5 accessibility errors
    – Nibller : deka.web.id scores 5.0 – Free Report by Nibbler

    So menanggapi standard mana yang mau dipakai..?? Berhubung saya orang yang biasa-biasa saja di bidang ini dan sangat newbie [baru belajar ilmu pedang 7 bintang nie ] mungkin sampai saat ini hanya standar mata saya aja, asal bagus udah dah om. heheheheh

  12. rismaka says:

    Bicara mengenai standarisasi web, saya seperti anak TK yang berhadapan dengan anak S3 huehehe…

    Dulu udah pernah nyoba bikin situs berstandar W3C, tapi yg ada malah ngalor ngidul ga karuan. Sementara ini saya mau fokus ke konten dulu aja lah πŸ˜€

  13. rismaka says:

    Theme yg dipakai bagus mas. Berstandar tinggi . Sudah mengaplikasikan optimasi CSS dan PHP juga. Hmm… tapi sepertinya ada yang kurang…

    Kurang bisa menjadi diri sendiri. Dalam artian base dari theme ini saya kenal banget punya siapa. Dari segi posisi konten, navigasi, dll pun terlihat mirip.

    Mungkin sedikit modifikasi pada bagian navigasi dan di bagian komentar, bisa membuat theme ini sedikit lebih unique, dan pastinya sangat cocok dg nama domainnya: “personalfield” πŸ™‚

    • Aldy says:

      Ya…ya….saya tahu, sebagian besar memang lebih condong ke milik mas Daniiswara.net
      karena saya juga masih bingung mau menempatkan navigasi dan commentarnya. Sudah dalam proses editing ulang, cuma belum rampung. Mau menggunakan popup comment, kayaknya udah jadul banget πŸ˜‰

      • dani says:

        Ya ini saya. Blog sedang KO lagi. Server idwebspace di US rusak. πŸ™
        Pemakaian theme yang mirip ini sudah sepengetahuan saya kok. Pak Aldy pernah menanyakannya. Silakan dikustomisasi sesuai selera. πŸ™‚ Yang Nibbler saya lihat-lihat dulu.

        • iskandaria says:

          Sebaiknya memang dikustomisasi sih. Salah satunya area komentar. Mungkin line height (jarak spasi antar barisnya) perlu direnggangin lagi Mas Aldy. Jenis font mungkin juga perlu diganti. Georgia agak nyeni tampilannya. Bagi sebagian pengunjung mungkin merasa agak “kesulitan” menyimak tulisan Georgia πŸ™‚

          Ukuran font untuk area komentar juga kayaknya perlu dibesarin dikit deh. Kustomisasi lain mungkin perlu ditambahkan quick link. Salah satunya menuju kotak komentar.

          • Aldy says:

            Sedang diediting ulang mas Iskandar. Cuma karena hasil editingnya masih banyak yang tidak valid CSS 2.1 dan XHTML makanya belum digunakan. πŸ˜€

        • Aldy says:

          Pantesan Bli kok nggak bisa diakses. Saya malah sempat mikir lebih jauh. jangan-jangan Bli Dani membuat blognya jadi private πŸ˜€
          Kustomisasi lanjutannya belum bli, masih banyak yang error di CSS-nya.

  14. Mamah Aline says:

    saya mau nyobain dulu mas aldy, semoga gak ada report error hasilnya jadi belum tahu nih standarisasi web yang mana yang paling baik menurut saya. makasih infonya ya

  15. Carideβ„’ says:

    saya masih rada bingung dg ini mas…jadi harus belajar dulu sama mas Aldy